Guru Terancam Wajib Kembalikan Uang Sertifikasi

Guru Terancam Wajib Kembalikan Uang Sertifikasi, Bagi guru yang memiliki jam mengajar kurang dari 24 jam dalam seminggu berkewajiban mengembalikan uang tunjangan sertifikasi yang telah diterimanya. Seperti yang terjadi di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, ada empat orang guru di kota itu yang wajib mengembalikan uang tunjangan sertifikasi.
http://www.dunia-inject.com/2014/08/guru-terancam-wajib-kembalikan-uang.html

"Kewajiban mengembalikan uang sertifikasi tersebut karena keempat guru tersebut dianggap mengajar kurang dari 24 jam dalam seminggu" kata Nor Ifansyah, Kepala Dinas Pendidikan Nasional Kota Banjarmasin.

Kebijakan pengembalian uang tunjangan sertifikasi ini merupakan rekomendasi dari Inspektorat Jenderal Diknas setelah petugas Diknas Kota Banjarmasin memantau ke beberapa sekolah menengah atas di kota ini.

Dari 33 guru ditanya dan dijadikan sampel ditemukan empat orang dinyatakan tidak memenuhi jumlah jam mengajar yang disyaratkan, yaitu minimal 24 jam seminggu. Mereka harus mengembalikan sebagian uang tunjangan sertifikasi yang sudah diterima.

Selain jumlah mengajar minimal harus 24 jam dalam seminggu, jam mengajar pada bidang studinyanya juga harus sesuai dengan bidang studi sertifikasinya. Bagi guru yang disekolahnya kekurangan jam mengajar, maka ia harus pindah ke sekolah lain, atau mengajar di sekolah lain sesuai studinya dengan status tenaga honor.

Ketentuan mengajar minimal 24 jam per minggu sebagai syarat untuk mendapatkan tunjangan profesi sertifikasi sudah pernah ditolak Republik Indonesia (PGRI). Kebijakan ini dinilai merugikan guru, ketentuan tersebut mustahil terpenuhi jika jam mengajar guru yang dihitung hanya tatap muka dalam kelas.

5 Responses to "Guru Terancam Wajib Kembalikan Uang Sertifikasi"

  1. wah emang sih, kenyataannya masih banyak guru sertifikasi yang tidak produktif dan jam mengajarya kurang dari 24jam/mingggu.

    ReplyDelete
  2. coba ke papua gan...di pedalaman, malah ada guru yang ga nongol seminggu tetep dapet sertifikasi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu sich permasalahan intern gan, dan yang menyebabkan itu adalah kepala instansi masing2. jadi nanti bila ada sesuatu maka kepala instansi atau kepala sekolah yang akan menanggung resiko karena menyangkut memperkaya orang lain namun dengan data yang keliru :D

      Delete
  3. Ketentuan mengajar minimal 24 jam per minggu sebagai syarat untuk mendapatkan tunjangan profesi sertifikasi sudah pernah ditolak Republik Indonesia (PGRI)

    ReplyDelete

Komentar dengan link hidup akan langsung terhapus